Dapatkan penawaran khusus dari kami!

   +62 821 8888 0855   Jakasetia, Bekasi

BlogISO 22000Ruang Lingkup dan Persyaratan Wajib ISO 22000

Ruang Lingkup dan Persyaratan Wajib ISO 22000

ISO 22000 menetapkan persyaratan sistem manajemen keamanan pangan yang harus dipenuhi oleh organisasi rantai pasok makanan, untuk menunjukkan bahwa organisasi tersebut telah mengendalikan bahaya keamanan pangan.

Makanan yang tidak aman dan telah dikonsumsi memiliki bahaya pada kesehatan. Sangat penting bagi organisasi yang terlibat langsung dalam rantai pasokan makanan untuk mengambil langkah untuk memastikan proses dan produk mereka aman. Saat ini, banyak produk makanan beredar dari suatu negara ke negara lain. ISO 22000 dengan memberikan pedoman persyaratan keamanan pangan sangat berguna untuk mengidentifikasi dan mengendalikan bahaya yang terkait dengan keamanan pangan.

Sebelum mendalami lebih jauh tentang ISO 22000, di sini kami aman menjelaskan beberapa poin mulai dari definisi ISO 22000, ruang lingkup dan sub ruang lingkup ISO 22000, dan persyaratan wajib yang khusus bagi berbagai kategori rantai makanan.

Definisi ISO 22000

Apa itu ISO 22000? ISO 22000 adalah standar internasional yang mengatur Sistem Manajemen Keamanan Pangan (Food Safety Management System atau FSMS). Standar ini disusun oleh Organisasi Internasional untuk Standardisasi (International Organization for Standardization atau ISO) dan bertujuan untuk memastikan keamanan pangan dalam rantai pasokan makanan.

Ruang Lingkup ISO 22000

Ruang Lingkup
Sub Ruang Lingkup
A
Peternakan
A.1
Peternakan yang berhubungan dengan daging merah/susu/telur/madu
A.2
Peternakan yang berhubungan dengan ikan dan makanan laut
B
Pertanian
B.1
Pertanian tanamaan selain biji bjian dan kacang kacangan
B.2
Pertanian tanama yang berhubungan dengan biji bijian dan kacang kacangan
C
Manufaktur Makanan
C.1
Manufaktur untuk produk hewani yang rentan
C.2
Manufaktur untuk produk tanaman yang rentan
C3
Manufaktur untuk produk hewani dan tanaman yang rentan
C.4
Produk yang bertahan pada lingkungan atau suhu tertentu
D
Produksi Pakan
D.1
Produksi pakan ternak
D.2
Produksi makanan hewan peliharaan
E
Katering (Jasa Boga)
F
Distribusi pangan
F.1
Eceran atau Grosir
F.2
Distributor atau penjual makanan
G
Jasa penyimpanan dan penyalur pangan
G.1
Penyedia jasa penyimpanan dan penyalur pangan, untuk makanan rentan
G.2
Penyedia jasa penyimpanan dan penyalur pangan untuk makanan yang bertahan pada lingkungan atau suhu tertentu
H
Jasa Pangan
I
Produksi kemasan dan materian kemasan makanan
J
Peralatan manufaktur untuk pangan
K
Produsen Bio Kimia

Untuk informasi terkait kebutuhan Anda

Silahkan hubungi kami melalui WhatsApp

Persyaratan Wajib ISO 22000

Adapun persyaratan wajib yang khusus bagi berbagai kategori rantai makanan, untuk menanggulangi penipuan makanan atau food fraud mitigation.

Penilaian Kerentanan

Organisasi harus memiliki prosedur terdokumentasi untuk:

  1. Melakukan penilaian kerentanan penipuan makanan untuk mengidentifikasi dan menilai potensi kerentanan;
  2. Mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah mitigasi untuk kerentanan yang signifikan.

Rencana

  1. Organisasi harus memiliki rencana mitigasi penipuan makanan terdokumentasi yang menetapkan langkah-langkah mitigasi yang mencakup proses dan produk dalam lingkup FSMS organisasi.
  2. Rencana mitigasi penipuan makanan harus didukung oleh FSMS organisasi.
  3. Rencana tersebut harus sesuai dengan undang-undang yang berlaku dan terus diperbarui.

Penggunaan Logo

  1. Organisasi bersertifikat, Lembaga Sertifikasi dan Organisasi Pelatihan menggunakan logo FSSC 22000 hanya untuk kegiatan pemasaran seperti materi cetak organisasi, situs web, dan materi promosi lainnya.
  2. Dalam hal menggunakan logo, organisasi harus memenuhi spesifikasi berikut:
ColorPMSCMYKRGB#
Green348 U82/25/76/733/132/85218455
Grey60% black0/0/0/60135/136/13887888a

Penggunaan logo hitam putih diperbolehkan jika semua teks dan gambar lainnya berwarna hitam putih.

  1. Organisasi yang disertifikasi tidak diperbolehkan menggunakan logo FSSC 22000, pernyataan apa pun, atau merujuk pada status bersertifikatnya pada:
  2. Produk;
  3. Pelabelannya;
  4. Kemasannya (bentuk primer, sekunder atau lainnya);
  5. Dengan cara lain yang menyiratkan FSSC 22000 menyetujui produk, proses, atau layanan.

Pengelolaan Alergen (Rantai Makanan Kategori C, E, FI, G, I & K)

Rumah sakit harus memiliki rencana pengelolaan alergen terdokumentasi yang mencakup:

  1. Penilaian risiko yang mencakup semua sumber potensial kontaminasi silang alergen dan;
  2. Tindakan pengendalian untuk mengurangi atau menghilangkan risiko kontaminasi silang.

Pemantauan Lingkungan (Rantai Makanan Kategori C, I & K)

Organisasi harus memiliki:

  1. Program pemantauan lingkungan berbasis risiko;
  2. Prosedur terdokumentasi untuk evaluasi efektivitas semua pengendalian dalam mencegah kontaminasi dari lingkungan manufaktur dan ini harus mencakup, minimal, evaluasi pengendalian mikrobiologis dan alergen yang ada;
  3. Data kegiatan pemantauan termasuk analisis tren reguler.

Formulasi Produk (Rantai Makanan Kategori D)

Organisasi harus memiliki prosedur untuk mengelola penggunaan bahan yang mengandung nutrisi yang dapat berdampak buruk bagi kesehatan hewan.

Transportasi Dan Pengiriman (Food Chain ​​category Fi)

Organisasi harus memastikan bahwa produk diangkut dan dikirim dalam kondisi yang meminimalkan potensi kontaminasi.

Penyimpanan Dan Pergudangan (Semua Kategori Rantai Makanan)

  1. Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara prosedur dan sistem rotasi stok tertentu yang mencakup prinsip-prinsip FEFO dalam hubungannya dengan persyaratan FIFO.
  2. Selain ISO/TS 22002-1:2009 klausul 16.2, organisasi harus memiliki persyaratan khusus yang menentukan waktu dan suhu pasca-pemotongan sehubungan dengan pendinginan atau pembekuan produk.

Pengendalian Bahaya Dan Tindakan Pencegahan Kontaminasi Lintas (Rantai Makanan Kategori K & I)

  1. Untuk kategori rantai makanan I, persyaratan tambahan berikut berlaku untuk ISO 22000:2018 klausul 8.5.1.3:
  2. Organisasi harus memiliki persyaratan khusus jika kemasannya digunakan untuk memberikan atau memberikan efek fungsional pada makanan (misalnya, perpanjangan umur simpan).
  3. Untuk kategori rantai makanan CI, persyaratan berikut berlaku selain ISO/TS 22002- 1:2009 klausul 10.1:

Organisasi harus memiliki persyaratan khusus untuk proses inspeksi pada:

Kandang dan/atau pengeluaran untuk memastikan hewan layak untuk dikonsumsi manusia;

Verifikasi Prp (Kategori Rantai Makanan C, D, G, I & K)

Untuk kategori rantai makanan C, D, G, I dan K, persyaratan tambahan berikut berlaku untuk ISO22000:2018 klausa 8.8.1:

  • Organisasi harus menetapkan, menerapkan, dan memelihara inspeksi lokasi/pemeriksaan PRP rutin (misalnya, bulanan) untuk memverifikasi bahwa lokasi (internal dan eksternal), lingkungan produksi dan peralatan pemrosesan dipelihara dalam kondisi yang sesuai untuk memastikan keamanan pangan. Frekuensi dan isi inspeksi lokasi/pemeriksaan PRP harus didasarkan pada risiko dengan kriteria pengambilan sampel yang ditentukan dan dikaitkan dengan spesifikasi teknis yang relevan.

Pengembangan Produk (Rantai Makanan Kategori C, D, E, F, I & K)

Prosedur desain dan pengembangan produk harus ditetapkan, diterapkan, dan dipelihara untuk produk baru dan perubahan pada produk atau proses manufaktur untuk memastikan produk yang diproduksi aman dan legal. Ini harus mencakup hal-hal berikut:

  1. Evaluasi dampak perubahan pada FSMS dengan mempertimbangkan bahaya keamanan pangan baru (termasuk alergen) yang diperkenalkan dan memperbarui analisis bahaya yang sesuai,
  2. Pertimbangan dampak pada aliran proses untuk produk baru dan produk dan proses yang sudah ada,
  3. Kebutuhan sumber daya dan pelatihan,
  4. Persyaratan peralatan dan pemeliharaan,
  5. Perlunya melakukan uji produksi dan masa simpan untuk memvalidasi formulasi produk dan proses yang mampu menghasilkan produk yang aman dan memenuhi persyaratan pelanggan.

Status Kesehatan (Rantai Makanan Kategori D)

Selain ISO/TS 22002-6 klausul 4.10.1, organisasi harus memiliki prosedur untuk memastikan bahwa kesehatan personel tidak berdampak buruk pada operasi produksi pakan. Tunduk pada pembatasan hukum di negara tempat beroperasi, karyawan harus menjalani pemeriksaan medis sebelum bekerja dalam operasi kontak pakan, kecuali bahaya yang didokumentasikan atau penilaian medis menunjukkan sebaliknya. Pemeriksaan medis tambahan, jika diizinkan, harus dilakukan sesuai kebutuhan dan pada interval yang ditentukan oleh organisasi.

Persyaratan Organisasi Dengan Sertifikasi Multi-situs (Food Chain ​​category A, E, Fi & G)

– Fungsi sentral

  1. Manajemen fungsi pusat harus memastikan bahwa sumber daya yang cukup tersedia, dan bahwa peran, tanggung jawab, dan persyaratan ditetapkan dengan jelas untuk manajemen, auditor internal, personel teknis yang meninjau audit internal, dan personel kunci lainnya yang terlibat dalam FSMS.

Hubungi kami untuk informasi konsultasi



Konsultasikan Kebutuhan Anda!

Kami siap membantu dan mendampingi organisasi Anda untuk berbagai kebutuhan. Hubungi kami sekarang juga untuk informasi lebih lanjut. 

osi konsultan

Delivering Professional Services

© 2024 · All Rights Reserved

× Hubungi melalui WhatsApp
popup bappebti iso 27001